28.2 C
Jakarta
Wednesday, May 22, 2024

    Wuauw !!! Tiongkok naik pitam, 100 juta warganya tak bisa masuk Amerika

    Terkait

    Jakarta, 20/7/20 (SOLUSSInews.com) – Perseteruan dua negara raksasa, Amerika Serikat versus Republik Rakyat Tiongkok belum mereda.

    Bahkan kini Amerika Serikat (AS) akan dianggap memusuhi 1,4 miliar rakyat Republik Rakyat Tiongkok (RRT) apabila meneruskan rencana untuk melarang masuk seluruh anggota Partai Komunis yang berkuasa di negara tersebut.

    “Jika laporan itu benar,  AS berdiri menentang 1,4 miliar penduduk Tiongkok. Berdiri menentang seperlima dari populasi dunia,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Hua Chunying, seperti dikutip South China Morning Post, Sabtu (18/7/20).

    Pemerintahan Presiden Donald Trump memang dikabarkan tengah meninjau proposal untuk melarang anggota Partai Komunis Tiongkok untuk bepergian ke negeri Paman Sam. Beijing menganggap hal ini sangat menyedihkan dan konyol.

    “Ini akan bertentangan dengan keinginan masyarakat di kedua negara, melawan tren abad ke 21, dan sangat konyol,” katanya.

    Edarkan rancangan perintah presiden

    Kabar pemerintahan Trump melarang seluruh anggota Partai Komunis dilaporkan oleh sejumlah media AS, tak terkecuali The Post dan The Wall Street Journal. Reuters bahkan telah mengutip sebuah sumber.

    Sumber yang tak disebutkan identitasnya itu menyebutkan, para pejabat senior di AS telah membahas persoalan tersebut dengan mulai mengedarkan sebuah rancangan perintah presiden.

    Namun, rencana ini masih dalam tahap awal dan diyakini belum ada di meja Trump.

    Adapun larangan ini akan berimplikasi terhadap 92 juta anggota partai, termasuk elit politik, pebisnis, hingga masyarakat biasa. Hua mengatakan, Partai Komunis merupakan partai yang melekat dengan masyarakat negeri Tirai Bambu.

    “Kepemimpinan Partai Komunis adalah fitur dasar sosialisme dengan karateristik China. Di bawah kepemimpinan Partai Komunis, rakyat China memenangkan kemerdekaan, kebebasan, dan pembebasan,” jelas Hua Chunying. (S-CNBC/jr)

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini