31.1 C
Jakarta
Tuesday, May 21, 2024

    Wow !!! Israel luncurkan program vaksin penguat untuk orang berusia di atas 60 tahun, Presiden Isaac Herzog disuntik dosis ketiga Vaksin Pfizer

    Terkait

    Tel Aviv, 31/7/21 (SOLUSSInews.com) – Hari Jumat (39/7/21) waktu setempat, Presiden Israel Isaac Herzog telah menerima dosis ketiga vaksin Covid-19 Pfizer.

    Seperti dilaporkan RT, secara resmi Israel meluncurkan program vaksin penguat untuk orang berusia di atas 60 tahun. Skema baru ini mengikuti kekhawatiran atas penurunan kemanjuran vaksin dari waktu ke waktu.

    Herzog dan istrinya, Michal, disuntik di Sheba Medical Center, di Tel Aviv, pada Jumat. Politisi itu memuji tawaran dosis vaksin ketiga untuk usia di atas 60-an.

    Dia mengatakan, “vaksin Covid-19 sangat penting untuk memungkinkan keadaan kehidupan normal dalam pandemi yang sangat menantang yang dihadapi umat manusia ini.”

    Israel jadi “pelopor”

    Perdana Menteri Naftali Bennett, yang ikut menemani presiden, menggemakan kebanggaan Herzog dalam skema tersebut, menyebut Israel sebagai “pelopor”, karena menjadi salah satu negara bagian pertama di dunia menawarkan suntikan semangat kepada warganya.

    “Satu-satunya cara kita dapat mengalahkan pandemi adalah bersama … [dan] bersama berarti berbagi metode, teknologi, wawasan, dan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti. Israel terbuka untuk berbagi semua informasi yang dapat kami peroleh dari langkah berani ini dan kami akan menang,” kata Bennett.

    Perdana Menteri mengungkapkan rencana Israel untuk menawarkan warganya yang lebih tua vaksin ketiga guna meningkatkan kekebalan pada Kamis.

    Langkah ini disetujui mengikuti rekomendasi dari pakar kesehatan Israel, serta data dari Pfizer, yang menunjukkan vaksin penguat bermanfaat dalam meningkatkan respons kekebalan tubuh terhadap varian Delta.

    Berdasarkan angka dari Universitas Johns Hopkins AS, Israel tetap berada di puncak peluncuran vaksin, dengan sekitar 59 persen populasinya sejauh ini telah divaksinasi penuh. Namun, ada kekhawatiran tentang kemanjuran tembakan Pfizer berkurang seiring waktu dengan adanya varian Delta yang sangat menular.

    Universitas Ibrani Yerusalem menemukan, perlindungan vaksin Covid-19 terhadap pencegahan gejala serius telah turun menjadi 80 persen. Perlindungan turun dari 90 persen sebelumnya pada bulan Maret sebelum varian mutan mulai merajalela di negara itu. (S-RT/BS/jr)

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini