29 C
Jakarta
Wednesday, May 22, 2024

    Teror !!! Tragedi pembantaian satu keluarga dan pembakaran tempat ibadah di Sigi, Sulteng, Gereja Bala Keselamatan berduka

    Terkait

    Jakarta, 29/11/20 (SOLUSSInews.com) – Gereja Bala Keselamatan berduka. Serangan di Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah menewaskan empat anggota jemaatnya, dan pos pelayanan Gereja Bala Keselamatan serta rumah warga terbakar.

    Pimpinan Pusat Gereja Bala Keselamatan di Indonesia menyatakan ungkapan duka dan pernyataan resmi atas tragedi kekerasan yang menghilangkan nyawa manusia tersebut, Sabtu (28/11/20).

    Pembantaian satu keluarga dan pembakaran tersebut disebut merupakan perbuatan yang tidak berperikemanusiaan dan karenanya Gereja Bala Keselamatan mengecam keras.

    Seperti diberitakan, satu keluarga berjumlah empat orang di Desa Lemba Tongoa, Kabupaten Sigi, dibantai oleh enam orang tak dikenal, Jumat (27/11/20), sekitar pukul 09.00 WITA. Ada yang dibakar, juga lainnya dibantai secara sadis.

    “Anggota Polsek Palolo awalnya menerima informasi dari masyarakat bahwa ada salah satu warga di Dusun 5 Lewonu yang dipenggal kepalanya dan beberapa rumah dibakar oleh orang tidak dikenal,” kata Karo Penmas Polri, Brigjen Awi Setiyono melalui keterangan tertulis, Sabtu (28/11/20)

    Anggota Polsek Palolo yang mendatangi TKP pada pukul 13.00 Wita Jumat kemarin menemukan empat mayat dan tujuh rumah warga dalam kondisi terbakar.

    Tim melakukan evakuasi jenazah, dan mencari saksi. Dari lima saksi yang diinterogasi menyatakan pelaku kurang lebih 10 orang tak dikenal dan tiga orang di antaranya membawa senjata api.

    Pernyataan DPP GPPMP

    Aksi pembantaian manusia dan pembakaran tempat ibadah milik Gereja Bala Keselamatan serta rumah-rumah jemaatnya di Desa Lembatangoa, Palolo, Sigi, Sulawesi Tengah, Jumat (27/11/20) lalu menuai kecaman serta keprihatinan berbagai kalangan.

    “Ini tindakan sangat tidak berkeprimanusiaan, sekaligus menentang kodrat manusia sebagai sesama ciptaan TUHAN yang seharusnya saling mengasihi serta menolong. Perbuatan kefasikan ini harus dicegah dengan tegas, tanpa pandang bulu, pemerintah bersama aparat keamanan yang punya otoritas harus hadir, jangan gagap,” tegas DPP Generasi Penerus Perjuangan Merah Putih 14 Februari 1946 (GPPMP) dalam pernyataan sikapnya, ditandangani Ketum GPPMP, Jeffrey Rawis dan Sekjen, Tedy Matheos.

    Pernyataan DPP GPPMP yang disebar Ketua DPP GPPMP Bidang Bina Rohani & Mensprit, Stephen Pangkerego bersama Ketua Departemen Bina Rohani & Mensprit, Steven Palit, Minggu (29/11/20) ini juga menilai, penanganan para teroris yang ‘serba tanggung’ khususnya di wilayah Sulawesi Tengah (Sulteng) selama ini, telah mengakibatkan eskalasi teror dari waktu ke waktu.

    “Kita perlu sistem operasi lebih baik, dengan menjadikan warga sebagai bagian utama, karena merekalah sasaran dari aksi-aksi teror tersebut. Selain penegakkan hukum, jiga operasi yang sifatnya membangun peradaban, kesejahteraan serta penanaman rasa persaudaraan yang rukun, karena sesungguhnya kita ini sesama keliarga dan warga bangsa,” demikian DPP GPPMP.

    Respons Bala Keselamatan

    Sebelumnya dilaporkan, Pimpinan Pusat Gereja Bala Keselamatan di Indonesia menyatakan ungkapan duka dan pernyataan resmi atas tragedi kekerasan di Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah pada Jumat (27/11/20).

    Prosesi pemakaman korban penyerangan di Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Sabtu (28/11/2020)

    Prosesi pemakaman korban penyerangan di Desa Lemban Tongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Sabtu (28/11/20) (Foto: istimewa)

    Pernyataan pers yang dilansir dalam laman salvationarmy.org, Sabtu (28/11/2020) tersebut memampang judul besar The Salvation Army Grief and Sorrow of Lewonu Outpost Lembantongoa Terrorism.

    Berikut pernyataan Pimpinan Gereja Bala Keselamatan:

    1. Perasaan duka dan simpati yang mendalam terhadap korban yang meninggal dan keluarganya serta seluruh jemaat yang terdampak. Mendoakan keluarga yang berduka, bahwa Allah Roh Kudus memberikan penghiburan bagi keluarga yang berduka cita.

    2. Bahwa tindakan kekerasan, dengan alasan dan cara apa pun, merupakan tindakan pelanggaran hukum dan hak asasi manusia.

    3. Memberi apresiasi setinggi-tingginya bagi Komandan Divisi dan para Opsir Bala Keselamatan yang telah berkoordinasi cepat dengan aparat kepolisian serta pemerintah Kabupaten Sigi dan Provinsi Sulawesi Tengah untuk langkah penanganan peristiwa ini serta perlindungan bagi warga.

    4. Meminta dengan sangat pemerintah dan kepolisian terkait untuk terus meningkatkan langkah antisipatif terhadap gerakan kejahatan dan sadis yang masih ada sampai saat ini, agar peristiwa yang terjadi di Lewonu, Lembantongoa tidak terulang kembali di kemudian hari.

    5. Mengharapkan Pemerintah dan Kepolisian Kabupaten Sigi-Sulawesi Tengah dapat segera mengungkap pelaku serangan brutal ini, memberi tindakan yang sesuai dan mengusut serta membasmi jaringan-jaringan kejahatan ini.

    6. Menghimbau agar para Opsir Bala Keselamatan dan seluruh jemaat Gereja Bala Keselamatan tetap tenang namun waspada dan berhati-hati. Diharapkan tidak menyebarkan informasi dan gambar yang tidak benar/tidak layak disebarkan berkaitan dengan peristiwa ini melalui media apa saja, agar tidak meresahkan kehidupan sosial kemasyarakatan.

    Mari sebarkan berita pengharapan dan galang kesatuan dalam doa untuk saling menguatkan. Pimpinan Pusat Gereja Bala Keselamatan mengajak agar dalam ibadah Hari Minggu, 29 November 2020 dilaksanakan doa khusus di masing-masing tempat, rumah dan gereja sesua protokol kesehatan, dengan hening 3 menit untuk mendoakan keluarga dan jemaat yang berduka dan meminta Damai Sejahtera Allah dinyatakan di bumi ini.

    7. Mengajak lembaga gereja dan lembaga keagamaan lainnya beserta seluruh masyarakat untuk selalu siaga, serta membangun jejaring keamanan dan koordinasi antar lembaga agar dapat bersama-sama mencegah aksi-aksi kejahatan serupa di negeri yang kita cintai ini. (S-BS/jr)

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini