26.5 C
Jakarta
Monday, May 20, 2024

    Tepis !!! Astrazeneca klaim tak ada bukti vaksinnya berisiko pengentalan darah,

    Terkait

    London, 15/3/21 (SOLUSSInews.com) – Kali ini giliran pihak Astrazeneca menepis tudingan, seolah vaksinnya menyebabkan oengentalan darah.

    Dilaporkan, Astrazweeca pada Minggu (14/3/221) mengatakan, tinjauan data keamanan dari penerima vaksin Covid-19 buatan mereka menunjukkan, tidak adanya bukti peningkatan risiko pengentalan darah.

    Tinjauan Astrazeneca, yang mencakup lebih dari 17 juta penerima vaksin di Inggris Raya dan Uni Eropa, berlangsung setelah otoritas kesehatan di sejumlah negara menghentikan penggunaan vaksin tersebut atas kasus pengentalan darah.

    “Sebuah tinjauan cermat dari semua data keamanan yang tersedia terhadap lebih dari 17 juta penerima vaksin Covid-19 di Uni Eropa dan Inggris Raya menunjukkan tidak adanya bukti peningkatan risiko emboli paru, trombosis vena dalam atau penurunan kadar trombosit, dalam tiap kelompok usia, jenis kelamin, slot (dosis vaksin) atau di tiap negara tertentu,” kata perusahaan itu.

    Otoritas di Irlandia, Denmark, Norwegia dan Islandia menangguhkan penggunaan vaksin Covid-19 Astrazeneca atas kasus pengentalan darah. Sementara itu, Austria menghentikan penggunaan slot dosis Astrazeneca pekan lalu sambil menyelidiki satu kematian akibat gangguan koagulasi.

    Tidak ada indikasi

    Badan Pengawas Obat Eropa (EMA) mengatakan tidak ada indikasi kasus tersebut disebabkan oleh vaksinasi, sebuah anggapan yang dilontarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat.

    Produsen Astrazeneca mengatakan, sejauh ini 15 kasus trombosis vena dalam dan 22 kasus emboli paru telah dilaporkan, yang sama dengan vaksin Covid-19 berlisensi lainnya.

    Pihak perusahaan mengatakan, pengujian tambahan telah dan sedang dilakukan oleh Astrazeneca dan otoritas kesehatan Eropa dimana tak ada satu pun dari pengujian ulang yang menimbulkan kekhawatiran. “Laporan keamanan bulanan akan diumumkan di laman EMA pekan depan,” kata Astrazeneca.

    Vaksin Covid-19 Astrazeneca, yang dikembangkan bersama Universitas Oxford, diizinkan penggunaannya di Uni Eropa dan di banyak negara, tetapi belum mengantongi restu regulator Amerika Serikat.

    Astrazeneca sedang bersiap mengajukan izin penggunaan darurat AS dan berharap data dari uji klinis Tahap III vaksinnya di AS akan tersedia dalam beberapa pekan ke depan. Demikian ANTARA. (S-BS/jr)

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini