29.1 C
Jakarta
Thursday, May 30, 2024

    Masuk pengadilan, Elon Musk Twitter menang banding soal merek dagang logo burung

    Terkait

    Singapura, 24/11/22 (SOLUSSInews.com) – Pihak Elon Musk Twitter berhasil memenangkan gugatan di pengadilan tinggi atas banding yang dilakukan perusahaan rintisan teknologi Singapura terkait  logo burung sebagai merek dagang.

    Dilaporkan, Pengadilan Tinggi Singapura melarang perusahaan VV Technology menggunakan logo burung kolibri berwarba kuning yang ditentang Twitter dengan bos baru Elon Musk, sebuah perusahaan media sosial berpengaruh yang berbasis di Amerika Serikat.

    VV Technology, sebuah start-up teknologi di balik aplikasi seluler yang berfungsi sebagai pramutamu pribadi, mendaftar untuk mendaftarkan tanda aplikasi burung kolibri kuning sebagai logo merek dagang mereka pada September 2018.

    Pada bulan September 2019, Twitter mengajukan pemberitahuan menentang logo tersebut, dan hakim memutuskan mendukung Twitter.

    Dia menemukan, merek aplikasi VV Technology telah didaftarkan untuk berbagai barang dan jasa yang sangat luas. Beberapa di antaranya tumpang tindih dengan merek Twitter yang telah didaftarkan.

    Hal ini termasuk aplikasi perangkat lunak komputer, periklanan, penyediaan forum online dan layanan hiburan. Sementara aplikasi selulernya belum diluncurkan.

    Jejaring sosial terbesar di dunia

    Twitter, yang didirikan pada tahun 2006 dan berbadan hukum di Amerika Serikat pada tahun 2007, telah menjadi perusahaan publik di New York Stock Exchange sejak tahun 2013.

    Itu memiliki dan mengoperasikan platform Twitter, salah satu jejaring sosial terbesar di dunia saat ini, kata Hakim Yudisial, Goh Yihan.

    Antara 2015 dan 2019, perkiraan pendapatan tahunan Twitter di seluruh dunia di bawah merek Twitter berkisar antara US$22 miliar pada 2015 hingga US$3,46 miliar pada 2019.

    Perusahaan menghabiskan banyak uang untuk iklan dan promosi, kata hakim, dengan kecepatan pemasaran di seluruh dunia mulai dari US$717 juta hingga US$957 juta per tahun antara 2015 dan 2019.

    Platform Twitter beroperasi di bawah merek terdaftarnya dan variasinya, dengan salah satu pendiri Jack Dorsey sebelumnya mengatakan, “Twitter berarti informasi singkat, seperti kicauan dari burung”.

    Strategi merek sejak pendiriannya ialah menumbuhkan simbol burung yang identik dengan Twitter dan barang serta layanannya, kata pengadilan.

    Sejak tahun 2006, Twitter telah menggunakan dan mempromosikan berbagai logo burung sehubungan dengan produk dan layanannya.

    Hakim menemukan, tanda-tanda tersebut, jika dibuat dengan warna kuning dan dibandingkan secara berdampingan, secara visual serupa. Kedua tanda tersebut menggambarkan burung yang sedang terbang, keduanya menggambarkan profil samping burung dan keduanya tampak menggambarkan burung yang relatif kecil.

    Hakim Goh juga menemukan, “bahwa sikap menentang Twitter benar, karena merek yang bersaing secara visual dan konseptual mirip dengan tingkat yang wajar, dengan kemungkinan kebingungan”.

    Goh Yihan. menemukan, ada risiko nyata, misrepresentasi dapat mengalihkan penjualan dan pelanggan dari Twitter. (S-CNA/BS/jr) — foto ilustrasi istimewa

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini