27.2 C
Jakarta
Friday, May 24, 2024

    Jepang bantu Rp14,5 T bangun MRT dari Cikarang ke Balaraja

    Terkait

    PRIORITAS, 14/5/24 (Jakarta): Untuk menghubungkan koridor Timur Jakarta (Cikarang/Bekasi) hingga koridor Barat Jakarta (Balaraja/Tangerang), Jepang kembali membantu Indonesia membangun MRT. Panjang koridor ini mencakup 50,4 kilometer.

    Terkait itu, ada informasi pihak Pemerintah Indonesia mendapatkan pinjaman dari Jepang senilai hingga 140,699 miliar yen atau sekitar Rp14,5 triliun.

    Dana tersebut aksn dipergunakan untuk memperluas sistem moda raya terpadu Jakarta atau MRT Jakarta.

    Dalam kaitan ini, kedua pihak telah menandatangani pertukaran nota pinjaman pada Senin (13/5/24). Pinjaman ini berasal dari Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA), yang bertanggung jawab atas bantuan pembangunan resmi negara tersebut.

    Menggunakan teknologi Jepang

    Disebutkan, pinjaman Jepang senilai Rp14,5 triliun akan digunakan utamanya untuk membangun jalur sepanjang 24,5 kilometer antara Medansatria Bekasi dan Tomang Jakarta Barat. Jalur ini merupakan bagian dari koridor Timur-Barat untuk menghubungkan Cikarang Bekasi dan Balaraja Tangerang. Sebagai bagian dari kesepakatan, proyek ini akan menggunakan teknologi Jepang.

    Pinjaman sebesar Rp14,5 triliun memiliki suku bunga tetap sebesar 0,3 persen. Bagian layanan konsultasi proyek akan memiliki suku bunga sebesar 0,2 persen per tahun. Indonesia memiliki waktu 40 tahun untuk melunasi utang tersebut, dengan masa tenggang 10 tahun.

    “Pemerintah Indonesia berencana untuk menggelar upacara peletakan batu pertama (untuk jalur Timur-Barat) pada Agustus ini. Namun, konstruksi kemungkinan akan dimulai tahun depan. Sebelum konstruksi dimulai, ada beberapa prosedur, termasuk pemilihan kontraktor,” kata Kepala Perwakilan JICA Indonesia, Yasui Takehiro, kepada wartawan di Jakarta, Senin (13/5/24).

    “Proyek ini kemungkinan akan beroperasi pada 2031,” tambah Yasui.

    Koridor Utara-Selatan

    Saat ini, masyarakat Indonesia dapat menggunakan MRT untuk perjalanan dari Lebak Bulus ke Bundaran HI atau sebaliknya. Proyek ini juga dibiayai melalui pinjaman JICA. Jalur yang ada saat ini merupakan bagian dari koridor Utara-Selatan, yang akhirnya akan terhubung antara Lebak Bulus dan Ancol Jakarta Utara.

    Proyek pembangunan jalur Timur-Barat dibagi menjadi dua tahap. Jalur Tomang-Medan Satria menjadi tahap awal dari tahap pertama. Bagian tersisa dari tahap pertama, meliputi jalur sepanjang 9,2 kilometer yang menghubungkan stasiun Tomang dan Kembangan. Tahap kedua akan menghubungkan Kembangan-Balaraja dan Medansatria-Cikarang, mencakup 50,4 kilometer.

    Sebagian dari pinjaman sebesar Rp14,5 triliun akan digunakan untuk membuat beberapa desain awal dan survei di sekitar stasiun yang tercakup dalam jalur Timur-Barat yang tersisa. (P-BS/jr) — foto ilustrasi istimewa

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini