27.2 C
Jakarta
Friday, May 24, 2024

    Hujan kembali mengguyur, Manado tetap siaga bencana, sudah enam korban jiwa ditemukan

    Terkait

    Manado, 17/1/21 (SOLUSSInews.com) – Dilaporkan, hujan kembali mengguyur Manado, Sulawesi Utara, untuk hari ketiga secara berturut, Minggu (17/1/21) ini, tetapi dengan intensitas yang lebih kecil. Sejauh ini, enam orang meninggal akibat tanah longsor. Kerusakan akibat banjir, pohon tumbang, dan angin puting beliung belum diketahui.

    Korban tewas terakhir yang ditemukan tim Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional (Basarnas) ialah Hasan, warga indekos di Kelurahan Malalayang Satu Barat. Ia tewas tertimbun longsoran tanah yang juga menghancurkan tanggul yang semestinya menahannya.

    Kepala Kantor Basarnas Manadom Suhri Sinaga mengatakan, korban ditemukan sekitar pukul 09.15 Wita setelah pencarian malam sebelumnya dihentikan akibat hujan tak kunjung reda. Dua ekskavator dikerahkan untuk menggali reruntuhan demi menemukan jasad Hasan.

    Disebut Suhri, pencarian sempat terhambat karena operator ekskavator dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulawesi Utara (Sulut) terlambat datang dari jadwal pukul 06.30 Wita yang telah disepakati. Tim SAR beranggotakan 22 orang pun terpaksa bekerja manual dengan alat seadanya.

    Sebuah rumah di Kelurahan Malalayang Satu Barat, Manado, Sulawesi Utara, hancur tertimbun tanah dan tanggul beton yang runtuh, di belakangnya, Minggu (17/1/2021).

    Sebuah rumah di Kelurahan Malalayang Satu Barat, Manado, Sulawesi Utara, hancur tertimbun tanah dan tanggul beton yang runtuh, di belakangnya, Minggu (17/1/221). (Foto: Kompas)

    ”Korban sudah dibawa ke RS Bhayangkara Manado sesuai permintaan keluarga. Karena semua korban tertimbun yang dilaporkan sudah ditemukan, operasi pencarian kami tutup,” kata Suhri.

    Sehari sebelumnya, seorang korban tewas, Meini Pondaag, sudah ditemukan di lokasi yang sama. Tanggul beton penahan tebing di belakang rumah mereka runtuh dan menghancurkan bagian belakang rumah sekaligus tempat indekos itu. Tanggul tersebut baru berusia sekitar sebulan setelah selesai dibangun dengan dana APBD Manado Rp390,4 juta selama September hingga Desember 2020.

    Baca juga: Hujan Lebat, Empat Warga Manado Tewas pada ”Ulang Tahun” Ke-7 Banjir Bandang

    Temmy Sarundajang, 61 tahun, warga yang tinggal sekitar 100 meter dari lokasi longsor, mengatakan, bencana justru terjadi setelah tanggul dibangun. Tinggal di sana sejak 1991, ia tidak pernah mengalami longsor besar.

    Djsebut Temmy, warga mempermasalahkan konstruksi tanggul setinggi 12 meter itu yang berdiri tegak lurus, tidak bersandar ke tebing. Kedalaman fondasi diduga kurang, sedangkan tak ada penyangga yang menahannya. ”Ada yang pernah naik ke atas, ternyata sudah banyak retak. Ada celah juga antara tebing dan tanggul,” katanya.

    Temmy, yang terakhir menjabat Kepala Lingkungan II Malalayang Satu Barat lima tahun lalu mengaku sudah menyarankan pembangunan tanggul sepanjang 85 meter tahun lalu. Sebab, meski tak pernah longsor, risiko tetap ada. ”Tetapi tidak pernah dianggarkan. Yang sekarang ada panjangnya cuma dua kavling rumah, mungkin 30 meter. Konstruksinya juga kurang bagus. Kontraktor harus tanggung jawab,” katanya.

    Total korban longsor di Manado enam orang. Satu korban tewas di Kelurahan Paal IV ialah Ajun Inspektur Satu Kifni Kawulur, 48. Tiga lainnya di Kelurahan Perkamil, yaitu Fany Poluan, 50, Arni Laurens, 44, dan Chelsea, delapan tahun.

    Pemkot masih mendata jumlah rumah terdampak dan berapa keluarga yang memerlukan bantuan.

    Wali Kota Manado Vicky Lumentut turut melepas jenazah almarhumah Meini, guru di Manado, yang akan dimakamkan di Motoling, Minahasa Selatan. Jenazah Hasan, katanya, nantinya akan dikebumikan di Inobonto, Bolaang Mongondow.

    Hujan lebat

    Disebut Vicky, hujan lebat yang diiringi angin kencang di Manado menyebabkan pula banjir, pohon tumbang, dan angin puting beliung. Pemkot masih mendata jumlah rumah terdampak dan berapa keluarga yang memerlukan bantuan. ”Datanya masih kami inventarisasi,” katanya.

    Tim Basarnas berusaha mencari seorang korban di bawah longsoran tanah dan beton di wilayah Malalayang Satu Barat, Manado, Sulawesi Utara, Sabtu (16/1/2021).

    Tim Basarnas berusaha mencari seorang korban di bawah longsoran tanah dan beton di wilayah Malalayang Satu Barat, Manado, Sulawesi Utara, Sabtu (16/1/21). Foto: Kompas

    Beberapa posko siaga bencana sudah didirikan oleh BPBD Manado, Basarnas, Polres Manado, serta jajaran TNI. ”Ada posko yang kami bangun di sekitar daerah aliran Sungai Tondano untuk mengontrol tinggi air. Posko lainnya kami dirikan di Manado bagian utara,” ujar Vicky.

    Vicky juga mengimbau warga untuk menghindari bermukim di area rawan longsor dan banjir. Pada saat yang sama, rencana tata ruang wilayah kota akan diperbaiki.

    Bagi bantuan

    Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Manado, Stany Lonteng mengatakan, jumlah rumah terdampak belum diketahui. BPBD masih berupaya membagikan bantuan ke warga yang membutuhkan.

    Hingga Minggu siang, BPBD Manado mencatat longsor terjadi di Kelurahan Perkamil, Paal IV, Malalayang Satu Barat, Ranotana Weru, dan Tikala Baru. Adapun banjir tersebar di sejumlah wilayah, terutama Manado bagian utara. Kecamatan seperti Tuminting, Singkil, dan Bunaken, ataupun pusat kota Manado, seperti Tikala, Wanea, dan Sario, juga tergenang banjir.

    Banjir menggenangi akses jalan dari wilayah Karombasan Utara menuju Ranotana, Manado, Sulawesi Uatra, setelah hujan deras mengguyur kota, Sabtu (16/1/2021).

    Banjir menggenangi akses jalan dari wilayah Karombasan Utara menuju Ranotana, Manado, Sulawesi Uatra, setelah hujan deras mengguyur kota, Sabtu (16/1/21). Foto: Kompas

    ”Tinggi air beragam, dari 10 sentimeter (cm) sampai 50 cm. Jalan Trans-Sulawesi (yang menghubungkan Manado dengan Minahasa) juga terendam karena laut pasang. Kegiatan masyarakat di pelabuhan juga terhenti karena gelombang besar. Ada perahu yang sampai terbalik,” kata Stany.

    Luar Manafo

    Sementara itu, Kepala BPBD Sulutm Joy Oroh mengatakan, belum ada laporan bencana di luar Manado. Semua upaya penyaluran bantuan, mulai dari bahan makanan, pakaian, hingga air bersih, masih terpusat di Manado. Namun, belum ada laporan pembukaan tempat evakuasi.

    Baca jugaBanjir Genangi 120 Rumah di Manado Setelah Hujan Lebat pada Hari Natal

    ”Warga di daerah rawan longsor dan banjir harus siaga evakuasi mandiri. Bisa menuju rumah saudara yang paling dekat dan aman. Apalagi, Sulut sudah berstatus Siaga bencana sejak 21 Desember 2020,” ujar Joy.

    Hingga Minggu siang, hujan berintensitas sedang masih turun disertai angin kencang. BMKG memprediksi hujan akan turun sepanjang hari di seluruh Sulut. Curah hujan sehari sebelumnya mencapai 88 milimeter per hari. Namun, diperkirakan hujan akan mereda mulai Senin (18/1/21) dan dua hari berikutnya. Demikian Kompas. (S-K/jr)

    - Advertisement -spot_img

    Viral

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    - Advertisement -spot_img

    Terkini